Saturday, December 13, 2008

Psikologi Massa

Sebagai Kerangka Mengenal Karakter Massa
Elifas Tomix Maspaitella


0. Pengantar
Saya sebenarnya hendak membuat semacam pokok-pokok pikiran, sebagai garis besar untuk didiskusikan, tetapi saya merasa akan adanya kesenjangan tertentu, karena saya sendiri hendak belajar banyak tentang pokok ini, terutama dalam rangka semakin mendalami karakter orang lain, dalam posisi sebagai partner komunikasi yang setiap waktu kita jumpai.

Tetapi agar tidak terlalu berbelit-belit, saya mulai saja dari semacam teori dasar yang selalu menjadi sudut pandang saya dalam memahami masalah psikologi massa itu sendiri.[1]

1. Perspektif Psikologis
Psikologi massa, atau psikologi sosial, harus ditempatkan dalam ranah komunikasi massa, dan karena itu sebetulnya gejala psikologis dalam komunikasi itu agak dangkal atau sporadis, jika komunikasi itu kita pahami sebagai sesuatu yang terjadi secara otomatis begitu saja [ibarat hanya sekedar berbicara].

Tetapi jika komunikasi itu kita pahami sebagai proses transformasi atau sharing pesan (message), maka gejala psikologisnya akan sangat mendalam, sebab kita sebetulnya sedang berhadapan dengan orang yang berkarakter tertentu, dan karakternya itu dibentuk oleh carapandangnya, atau tujuan-tujuan standard (subject aim) yang ia miliki atau juga adanya tujuan-tujuan ‘titipan’, yang sebenarnya dimiliki oleh orang atau institusi lain.

Karena itu, teori S-R (Stimulus-Respons) memainkan peran penting dalam hal ini. Artinya bahwa tindak komunikasi massa terjadi karena adanya suatu rangsangan (stimuli), dan pesannya itu tersampaikan atau diterima karena adanya respons atau tanggapan.

Jadi ada suatu proses ‘kesalingan’ dalam berkomunikasi, dan hal ‘kesalingan’ itu terjadi karena pihak pemberi stimuli menyampaikan materi atau pesannya secara tepat [dengan bahasa yang bisa dimengerti, dan simbol yang menyentuh], serta si penerima pesan memberi respons yang memadai [bisa negatif, dalam arti menolak atau juga positif, dalam arti menerima].

1.1. Stimulus dan Respons
Memahami dua hal ini adalah sama halnya dengan memahami manusia secara utuh. Rata-rata dalam teori psikologi behaviorisme, seperti dianut Skinner, manusia terbatas dalam berhubungan dengan lingkungan dan sesamanya. Keterbatasan itu diakibatkan karena secara fisiologis, kita hanya memiliki lima alat indra,– penglihatan (mata), pendengaran (telinga), penciuman (hidung), perabaan (kulit), dan perasa (lidah). Panca indra itu merupakan satu kesatuan dalam menangkap setiap stimuli yang sifatnya memberi data untuk menjelaskan suatu perilaku manusia. Jadi adanya S-R itu tidak bisa dimengerti sebatas apa yang kita tangkap dengan indra itu, melainkan jauh lebih mendalam dan komprehensif. Yaitu kita harus melibatkan kemampuan kognitif (pemikiran, thought) dalam memahami setiap pesan stimuli.

Stimuli akan membawa kita pada adanya suatu obyek perangsang, dan polanya datang kepada kita melalui apa yang kita tangkap dengan indra tadi. Dari data yang berhasil ditangkap indra, kita harus membuat kesimpulan, dan proses menarik kesimpulan itu adalah proses adaptasi hasil tangkapan indra dengan akal budi, atau pemikiran. Jadi proses yang berlangsung setelah menerima rangsangan adalah proses ‘meresapi’ (to fell) dan ‘memahami’ (verstehen, understanding).

Kesimpulan itu yang mematangkan kita untuk yakin bahwa apakah sesuatu yang kita terima itu ‘baik’, ‘benar’, ‘tepat’, atau sebaliknya ‘buruk’, ‘salah’, ‘keliru’. Keyakinan itu yang menuntun kita untuk menjadi percaya akan ada tidaknya pesan dari stimuli tadi, dan itu akan membimbing suatu perilaku tertentu sebagai bentuk respons.

Dengan memasukkan proses kognitif tadi maka setiap bentuk perilaku yang muncul bukanlah hasil ‘ramalan’ (guess), melainkan hasil pemikiran yang komprehensif. Oleh sebab itu jika kemudian hasil pemikiran itu melahirkan aksi sosial atau tindakan sosial, semua itu didorong oleh keyakinan yang telah terbentuk tadi.

1.2. Menyebrang dari Individu ke Massa (Kelompok): Mencoba Memahami Karakter Individu dalam Massa
Psikologi itu memiliki obyek material yakni manusia, dalam hal ini perilaku manusia, baik sebagai individu maupun kelompok. Aspek perilaku yang diteliti dalam psikologi itu kompleks, termasuk perilaku kerja dan perilaku aksi massa.

Hal ini perlu dikatakan sebab, di sekitar individu dan masyarakat ada medan stimulus yang sangat kuat dan kompleks, dan proses pemberian rangsangan itu terjadi melalui berbagai media perantara, termasuk organ indra manusia itu.

Jika kita berbicara mengenai psikologi massa, maka sebetulnya kita menjadikan massa sebagai suatu medan di mana proses-proses S-R tadi terjadi. Dalam hal itu, kemampuan mengidentifikasi bentuk perilaku massa adalah sesuatu yang penting.
Saya mencoba membawa kita ke dalam beberapa langkah mengenal karakter massa, dari suatu pendekatan S-R tadi.

Kasus I:
Pertandingan Bulutangkis memperebutkan Piala Thomas antara Indonesia Vs Korea

Para supporter Indonesia bergegap gempita. Riuh suara mereka memenuhi stadion Istora Senayan Jakarta, menyaksikan pahlawan-pahlawan Bulutangkis Indonesia berjuang melawan pahlawan-pahlawan Bulutangkis Korea Selatan.

Mata kameramen tertuju pada adanya beberapa orang artis di antara para supporter itu. Ada Agnes Monika yang kelihatan sangat agresif, Miing Bagito yang menari-nari, bahkan Menpora Adhyaksa Dault yang sampai berdoa memohon kemenangan kepada Tim Thomas Indonesia.
Di terbine, tampak spanduk bertuliskan “Ayo Rebut Piala Thomas” dan “Ayo Rebut Piala Uber”, lalu di bagian bawah tulisan itu ada juga tulisan “Satu Abad Kebangkitan Nasional”.


Para pahlawan Bulutangkis kita terus berjuang, dan riuh-rendah suara supporter tetap menggema. Tetapi ada supporter yang terkesan tenang. Ari Sihasale dan istrinya Nia Sihasale-Zuklarnaen, hanya duduk di tepi lapangan menyaksikan pertandingan itu. Ari bahkan terlihat ‘tongka dagu’ sambil menyaksikan pertandingan alot itu. Demikian pun Istri Taufik Hidayat yang duduk di panggung utama bersama Agum Gumelar yang terksan tenang menyaksikan pertandingan itu, dan memang Taufik pun kalah.

Tim Thomas Indonesia akhirnya kalah telak 1:3 dari Korea. Langkah ke Final terhenti. Dan Tidak ada Piala Thomas untuk Indonesia.

Dari kasus itu, sejenak kita bisa melihat pola-pola perilaku para supporter tadi. Pertanyaannya ialah bagaimana kondisi S-R yang tampak pada para supporter itu. Mari kita mengidentifikasi hal-hal yang bisa dikategorikan sebagai stimuli, dan melihat bagaimana pola respons yang diberikan para supporter tadi.



Kasus II:
Demonstrasi AMPERA di Kantor Kejaksaan Tinggi Maluku

Aliansi Masyarakat Pembela Rakyat (AMPERA) beberapa waktu lalu melakukan demonstrasi anti korupsi. Setelah mendatangi kantor Gubernur Maluku yang dijaga ketat Polisi Pamong Praja dan Polri, mereka menyeberang ke Kantor Kejaksaan Tinggi Maluku. Dalam orasi di Kantor Gubernur mereka hanya membaca tuntutan mereka. Ketika berorasi di Kantor Kejaksaan Tinggi Maluku, selain membaca tuntutannya, mereka menyerukan yel-yel seperti “kejati penakut’ dan lainnya. Aksi protes itu berpuncak pada tindakan salah seorang demostran yang menulis di tembok pilar Kantor Kejati “Kejati Pengecut, Banci”.
Tindakan demonstran itu mendapat reaksi keras pada pegawai Kejaksaan, dan langsung terjadi aksi ‘baku pukul’. Untuk Polisi berhasil melerai ‘baku pukul’ itu.

Dari kasus itu, coba juga diidentifikasi pola perilaku demonstran. Apa yang mendorong demonstrasi itu, dan mengapa mereka ke dua lokasi itu dalam sekali aksi. Lalu mengapa salah seorang demonstran melakukan tindakan itu, apa maksud pesannya, dan mengapa pegawai kejaksaan melakukan respons seperti itu juga.

2. Massa Juga Punya Psikologi Tersendiri[2]
Menurut Sarlito Wirawan Sarwono, dengan mengutip N. Smester, ada enam faktor yang menjadi prasyarat terjadinya perilaku massa; yakni: 1) tekanan sosial, seperti kemiskinan, pengangguran, biaya hidup, dan pendidikan yang mahal; (2) situasi yang kondusif untuk beraksi massa, seperti pelanggaran tidak dihukum dan diliput media massa; (3) adanya kepercayaan publik, dengan aksi massa situasi bisa diubah; (4) peluang (sarana dan prasarana) untuk memobilisasi massa; (5) kontrol aparat yang lemah, dan (6) faktor keyakinan publik, yang jarang tergoyah.

Keenam faktor ini menjadi faktor-faktor yang juga turut membentuk sifat irasional, emosional, impulsif, agresif, dan destruktif pada diri seseorang (G.Le Bon). Oleh sebab itu, dalam menanggapi stimuli tadi, ada juga massa yang ‘jinak’ (seperti pengunjung pasar, atau penonton bioskop), mereka tidak tergoda dengan pemicu itu karena tidak ada pemicu yang potensial.
Berbeda dengan kelompok demonstran. Kelompok ini cukup tergoda dengan pemicu yang potensial, tetapi aksi massanya masih bisa dikontrol. Walau dalam beberapa kasus terjadi tindakan destruktif, tetapi daya respons mereka terhadap potensi pemicu potensial sedikit berbeda dari perusuh. Artinya, potensi picu itu bisa bertahan secara temporer, tetapi juga bisa permanen. Karena itu mengapa konflik sosial selalu langgeng, dan bahkan sekali waktu bisa muncul lagi.

Artinya, ada pemaknaan bertingkat dari individu dan massa terhadap suatu potensi picu yang mereka terima sebagai suatu rangsangan (stimuli).

3. Penutup
Demikian dari saya. Semoga kita terbantu untuk memahami setiap rangsangan yang diterima dan memberi respons yang baik terhadap rangsangan-rangsangan itu.


1] Psikologi merupakan disiplin yang beranekaragam dan memiliki berbagai cabangan spesialisasi, seperti: psikologi kepribadian, psikologi sosial, psikologi industri, psikologi penyuluhan, psikologi abnormal, psikologi fisiologis, psikologi klinis, psikologi arkitektural, psikologi humanistis, psikologi pendidikan, dan seterusnya. Mungkin di situ kita tidak menjumpai defenisi khusus ‘psikologi massa’. Tetapi jika ‘massa’ itu dipahami sebagai masyarakat atau komunitas, kita akan menemukan ruangnya pada psikologi sosial itu sendiri. Saya malah merasa, dewasa ini kita harus lebih fokus pada psikologi abnormal, karena kita sedang menghadapi situasi-situasi yang juga ‘abnormal’, mungkin termasuk dalam organisasi kita (GMKI).

[2] Sub judul ini sengaja saya kutip dari tulisan Sarlito Wirawan Sarwono, Guru Besar Psikologi UI, dalam Kompas Cyber Media

1 comment:

Anonymous said...

saya sangat terinspirasi utk membuat sebuah penelitian mengenai psikologi massa, khususnya tentang kerusuhan pada konser musik. kalo boleh saya meminta pendapat dari bapak, kira2 apa yg menarik utk diteliti, yg bekaitan dgn psikologi massa ini ya? khususnya pada kerusuhan konser musik.
balas k email saya aja ya pak.
p2n_11@yahoo.co.id

terimakasih :)

Tabea Upu Ina Upu Ama

This is my personal blog which contain my ideas. I welcome you to read and give the critical comments. And let us going to progressive discourse!