Saturday, August 7, 2021

Kerinduan Kepada Allah

Mazmur 42:1-12

Oleh. Pendeta Elifas Tomix Maspaitella

 

 

DAHAGA INI TIDAK BISA DIHAPUS OLEH AIR DI KOLAM KECIL, MELAINKAN PADA SUNGAI YANG MENGALIR TAK PERNAH KERING


Ini bukan sekedar rindu seperti orang kasmaran akan kekasihnya. Kerinduan ini sungguh sangat besar dan tidak bisa ditahan lagi. Seperti rusa yang dahaga dan ingin segera minum dari air di sungai. Rusa itu berlari mencari sungai, bukan sekedar telaga. Artinya diperlukan air dalam jumlah yang tidak terbatas, supaya bisa diminum sepuasnya tidak takut kalau-kalau air itu habis. Ingin berlama-lama di tepian sungai itu, minum airnya tanpa henti, berapa pun banyaknya rusa yang berada di situ dan meminum dari sumber yang sama, tak pernah akan habis. 

 

Kerinduan itu diumpamakan seperti kerinduan kita kepada Tuhan. Rasa rindu untuk berada dalam rangkulan kasihNya, kasih yang luas dan mengalir seperti sungai yang tak pernah kering. Rasa rindu itu membuat kita hanya mencariNya, apa pun tantangan di tengah jalan, kita tetap mencari-Nya, dan memuaskan diri dalam luapan kasihNya yang bening, murni, sejuk, dan mengalir tanpa pernah berhenti.

 

Kasih Allah itu laksana sungai yang mengalir, dan ke sanalah kita datang dan terpuaskan. Mereka yang datang, berapa pun banyaknya, boleh minum sampai puas, dan dipuaskan untuk seterusnya. Walau jumlahnya terus bertambah, kasih itu tidak akan mengering, karena sumbernya adalah Sang Mahapencipta.

 

MENGAPA AKU HAUS?


Aku haus, karena susah aku, dan orang meledekku sambil bertanya “di manakah Allahmu?” Mereka menganggap aku percaya kepada kuasa kesia-siaan, mereka menyangka aku percaya pada tuhan yang tega membiarkan aku mati seperti orang kena tulah. Karena itu, setiap hari aku menangis, sehingga air mataku mengental seakan menjadi makananku. Aku ingin ada yang membelaku di depan mereka yang setiap saat berbondong-bondong ke rumah Tuhan, padahal hatinya mencibir orang-orang susah seperti aku. Aku ingin mereka sadar bahwa aku tidak percaya pada kesia-siaan melainkan kepada Dia yang bernyawa, dan yang memerintahkan segalanya ada dan diam pada tempatnya. Aku ingin bertanya kepada mereka: “apa tujuanmu ke rumah Tuhan, bila engkau selalu memandang rendah pada kami yang sudah dan dina?” Bukankah kita sama-sama menderita haus akan kasih Tuhan? Mengapa kalian tidak mencari kasih itu melainkan menghadang jalanku ke tempat di mana semua orang dapat terpuaskan oleh kasih yang tulus itu? Itulah mengapa aku haus. Itulah mengapa aku rindu kepada Dia yang adalah Allahku.

 

MENGAPA ENGKAU TERTEKAN HAI JIWAKU, DAN MENGAPA ENGKAU GELISAH DI DALAM DIRIKU?


Bila aku berpuisi, kini dengarlah kuplet yang ku awali dan kututup dengan tanya yang sama: “mengapa engkau tertekan hai jiwaku, dan mengapa engkau gelisah di dalam diriku?”

 

Dengarlah.

Aku tidak berharap pada siapa pun. Tidak juga kepadamu wahai orang-orang sombong. Aku tahu, jika aku meminta darimu, bila pun kau memberi, kelak aku akan ditagih. Tetapi aku tahu, tak satu pun pintaku kan ku peroleh, karena kau lebih suka mendandani dirimu dengan segala pernik yang mewah supaya jika engkau di jalan semua mata tertuju kepadamu dan memujimu karena kemewahan itu. 

Ketahuilah, kau bukanlah penolongku. Sebab penolongku tidak akan memincing mata terhadapku, melainkan dia akan mencariku di sela-sela kerumunan orang-orang sombong. Dan Ia akan tersenyum tatkala menatapku yang sedang kebingungan mencari cela untuk mendekat kepadaNya dari antara kerumunan orang-orang sombong itu.

 

Dengarlah.

Jiwaku melonjak hendak keluar dari dalam diriku, sebab aku ingat pada air sungai Yordan yang sejuk. Pada alirannya yang deras. Pada butirnya yang terhempas menghantam dinding batu marmer dan menyiram wajahku. Sambil ingat akan sungai yang sejuk itu, aku pun teringat pada puncak Hermon yang subur dan menumbuhkan buah-buah segar yang memikat mata dan nafsuku. Aku ingat pada kicau burung dan kejar-kejaran rusa yang turun laksana mempelai perempuan yang siap dinikahi.

Ketahuilah, jiwaku melonjak dan hendak keluar dari dalam diriku, sebab rinduku pada air sungai dan hijaunya gunung, bukit dan lembah subur yang dibuat oleh tangan Allahku, penolongku. 

 

Dengarlah.

Gemuruh air terjun yang menghujam bebatuan di bawah, menggetarkan bumi seperti gelombang besar yang memukul tubir karang dan menggoncangkan pantai. Bunyinya berpadu seperti iringan musik saat aku menyanyi di dalam rumah Tuhan dalam iringan kantoria besar dalam kebaktian kudus. 

Aku seperti dikelilingi harmoni alam yang gempita, dan aku merasa tidak ada artinya kerumunanmu yang mencari Allahku dalam kepalsuanmu. Itulah sebabnya aku haus, dan aku rindu untuk segera berhimpun bersama semua penyanyi dan pemazmur. 

Ketahuilah, bila aku berada dalam kumpulan para penyanyi, rasa cemasku akan kerumunanmu sirna sebab aku ritme lagu mereka diwarnai kejujuran dan ketulusan. Aku tidak takut lagi, walau harus berjuang maju dari cela kerumunan orang-orang sombong. Aku akan mendapatkan sumber air yang tidak pernah kering untuk melepaskan dahagaku.

 

Dengarlah.

Jiwaku tertekan dan hendak melonjak keluar dari dalam diriku, sebab sangkaku aku dilupakan oleh Allahku, penolongku. Sangkaku Ia membirkan aku dihimpit orang-orang sombong itu, dan membiarkan lawanku mencela aku sehingga aku hampir mati karena kecewa dan putus asa. Mereka terus bertanya “di manakah Allahmu?”

Ketahuilah, seribu kali engkau bertanya di manakah Allahku, aku akan terus berusaha keluar dari cela tubuh-tubuh orang-orang sombong dan tampil paling depan untuk menjumpai Allahku, karena telah kulihat wajahNya. Aku akan berlari menjumpaiNya.

Ketahuilah, jika Ia adalah sungai tempat rusa melepaskan dahaga, maka aku akan berenang dan hanyut dalam alirannya. Aku akan tenggelam dan minum sampai kenyang. Supaya air mataku tidak menggumpal untuk kumakan, melainkan perutku akan diisi air yang segar, sejuk, bening, seperti kasih Allahku, penolongku.

 

Dengarlah.

Karena rindu itu, aku tidak akan bersandar pada siapa pun, tidak akan bersandar pada orang-orang sombong.

Ketahuilah, aku akan bersandar hanya kepada Allahku, penolongku.

 

 

Selamat Berkhotbah di Minggu 8 Agustus 2021

 

23.36 WIT

Tulukabessy-Ambon, 7 Agustus 2021


Foto: Sumber Google.com 

 

 

 

 

 

 

 

No comments:

Tabea Upu Ina Upu Ama

This is my personal blog which contain my ideas. I welcome you to read and give the critical comments. And let us going to progressive discourse!